Category Archives: Film Hollywood

Waktu Depan Fantastic Beasts sesudah Ciutan Polemis JK Rowling

Waktu Depan Fantastic Beasts sesudah Ciutan Polemis JK Rowling  –  Pengakuan JK Rowling masalah antitransgender melalui kicauannya di Twitter berekor panjang. Ada efek yang dipandang mencemaskan tidak hanya pada profesinya. Ini dapat juga berefek pada semesta Fantastic Beasts yang bertumbuh dari dunia Harry Potter. Kicauannya mengenai antitransgender dipandang tidak searah dengan cerita-kisah yang tertancap dalam karangannya melalui Harry Potter yang mengangkat kesetaraan serta kemampuan cinta kasih. “Buat seorang yang sejauh ini teguh berdiri atas nama kesetaraan serta toleransi, saya berasa cukup hancur,” papar seorang pendiri perusahaan acara konvensi fans Harry Potter namanya LeakyCon seperti dikutip Variety.

Kicauan itu memancing respon pengawas media LGBT, GLAAD. Organisasi itu serta minta beberapa pihak yang berpartner dengan Rowling termasuk juga Warner Bros untuk berikan teguran pada si penulis. Studio Warner Bros sendiri disampaikan menampik menyikapi pengakuan GLAAD serta kekisruhan yang terakhir ramai. Beberapa tokoh dari narasi Harry Potter sendiri berseberangan dengan JK Rowling. Daniel Radcliffe mengutarakan dia tidak sepakat dengan pengakuan seksualitas yang berbuntut pada pertimbangan antitransgender si penulis.

Terakhir aktor penting Fantastic Beasts, Eddie Redmayne bernada.”Saya tidak sepakat dengan tanggapan Jo,” kata Redmayne. “Wanita trans ialah wanita, pria trans ialah pria serta jati diri non-biner ialah benar,” tegasnya. Cara keras diutarakan salah seorang fans yang putuskan tidak lagi jadikan semesta Harry Potter serta Fantastic Beasts jadi favoritnya.

Sesudah keberhasilan Harry Potter, Fantastic Beasts jadi peningkatan cerita dunia sichir yang dibawa dengan cara visual oleh Warner Bros. Film pertama kalinya diterima baik dengan penghasilan 814 juta dolar melalui penyiarannya dengan cara global pada bioskop Streaming movie indoxxi . Awalnya, permasalahan rumah tangga Johnny Depp dengan Amber Heard sempat jadi kecemasan buat JK Rowling pada image Fantastic Beasts. “Fans Harry Potter mempunyai pertanyaan serta kecemasan yang kuat mengenai pilihan kami untuk meneruskan peranan Johnny Depp,” kata Rowling dalam satu pengakuan waktu lalu. Hal sama nampaknya tidak dapat dijauhi dari kicauan yang dilemparkan Rowling.

Review Film: Dark Waters

Review Film: Dark Waters . Saya masih ingat suatu ketika lebih dari sedekade lalu, media massa penuh dengan kabar bahwa teflon bisa menyebabkan kanker. Namun saya tak mengira, kisah di balik berita itu bisa amat mengusik kemanusiaan kala diangkat lewat film “Dark Waters”.

Film ini bukan hanya apik dalam hal estetis dan naratif, melainkan membuka mata dan pikiran bahwa pada akhirnya yang melindungi setiap insan demi bertahan hidup adalah individu itu sendiri. Kisah Dark Waters diangkat dari laporan mendalam The New York Times yang dirilis pada 2016, Nonton Movie21 Online.

Laporan itu menggambarkan perjuangan pengacara Robert Bilott melawan perusahaan kimia raksasa DuPont atas kasus pencemaran senyawa kimia PFOA alias C-8 sejak 1998 dan diungkap ke publik pada 2001. Artikel panjang itu kemudian digarap ulang jadi naskah oleh Mario Correa, Matthew Michael, dan Carnahan, serta diarahkan oleh Todd Haynes. Aktor Mark Ruffalo menjadi produser sekaligus memerankan sosok Robert Bilott.

Secara nuansa dan eksekusi cerita, Dark Waters sebenarnya tak jauh berbeda dengan film thriller bernuansa investigasi lainnya, seperti Spotlight (2015) dan the Post (2017). Namun, film ini memiliki rentang waktu yang jauh lebih panjang sehingga menjadi tantangan bagi penulis Dark Waters untuk memadatkan cerita dalam 126 menit. Kisah asli dari masalah pencemaran PFOA alias C-8 oleh DuPont sebenarnya sudah dimulai sejak dekade ’50-an. Atas tantangan tersebut, trio Mario Correa, Matthew Michael, dan Carnahan patut mendapatkan apresiasi.

Ketiganya mampu menampilkan kisah enam dekade -lengkap dengan latar masalah hingga drama konflik antar karakter- tanpa kehilangan esensi. Walaupun, cerita Dark Waters didominasi era 1998 hingga 2001, era awal ketika Robert Bilott menangani masalah ini. Mereka juga fokus pada masalah yang dihadapi Robert dengan konsekuensi cerita dituturkan cukup lambat sehingga menuntut penonton untuk fokus. Meski begitu, film ini terbilang masih bisa diikuti oleh mereka yang tak terbiasa menyaksikan film investigatif atau pun konspirasi.

Sedikit catatan, Haynes tampaknya kurang teliti atau kesulitan menyesuaikan situasi faktual saat pengambilan gambar dengan latar cerita. Sehingga, ada bagian yang tak logis bila diperhatikan secara detail. Aksi Mark Ruffalo menjadi sosok pengacara Robert Bilott juga terbilang prima dan mampu menampilkan kapasitasnya sebagai aktor sejati. Meski secara personal saya lebih suka aksinya di Spotlight dibanding dalam film ini.

Dark Waters juga menjadi film ke-delapan Ruffalo duduk dalam tataran produser ataupun eksekutif produser. Dibanding film Sympathy for Delicious yang diproduseri dirinya sembilan tahun lalu, Dark Waters jelas kemajuan bagi Mark Ruffalo. Di sisi lain, Dark Waters akan terasa membosankan tanpa kehadiran Anne Hathaway yang menjadi istri Robert, Sarah.

Anne Hathaway -dengan wig dan tatanan rambut yang up-to-date dengan latar waktu- mampu memainkan porsinya dalam Dark Waters secara ciamik dan pas sehingga bisa jadi sosok yang penting meski bukan di pusat cerita.